Friday, December 16, 2011

Efek Buruk Mandi Malam


Mandi malam dapat memicu penuaan dini. Ini dikarenakan saat dingin, tubuh akan masuk ke keadaan stress. Ia akan meningkatkan metabolismenya agar temperatur tubuh tetap normal dan meningkatkan aliran darahnya (vasokonstriksi) untuk mensuplai oksigen ke seluruh tubuhnya. Akibatnya, tubuh membutuhkan lebih banyak kalori dan oksigen. Untuk mencukupi kebutuhan kalori, maka dibutuhkan asupan kalori lebih banyak dengan cara menimbulkan rasa lapar dan lapar. Untuk mencukupi kebutuhan oksigen, orang tersebut akan bernafas lebih cepat. Makanan dan hasil metabolisme, walaupun menghasilkan energi yang dibutuhkan, cenderung menumpuk hasil metabolit berupa oksidan dalam tubuhnya. Jika hal itu terjadi bertahun-tahun lamanya, maka orang tersebut akan mengalami gejala seperti layaknya orang yang sudah tua. Gejala yang paling umum adalah nyeri sendi. Tapi, ini bukanlah satu-satunya kemungkinan penyebab karena harus memperhatikan apa pekerjaan, kebiasaan lainnya, penyakit lain, faktor keturunan, kondisi psikologis, faktor eksternal (polusi, makanan, radiasi, tingkat kelembaban), dan sebagainya.




TANYA :

Dok,  saya seorang yang biasa berolahraga pada sore hari. Dalam seminggu saya melakkan olahraga 3-5 kali, sehingga pada waktu sore hari sering mandi saat magrib atau malam hari.
Katanya, seorang yang mandi pada malam hari masa tuanya akan mengalami rematik atau penyakit tulang. Yang ingin saya tanyakan, apakah benar demikian? Pertanyaan kedua, apakah ada efeknya terhadap kesehatan saya karena sering mandi malam? Terimakasih atas jawabannya.
Zamroni, 24, Pekalongan

JAWAB :
Mas Zamroni yang suka mandi malam, sebenarnya kebiasaan mandi malam jika menggunakan air hangat tidak ada masalah dengan kesehatan. Sejauh ini, belum ada penelitian khusus yang menegaskan bahwa mandi malam dapat mengakibatkan kesehatan memburuk.
Kabar yang tersebar di masyarakat sangat mungkin dikaitkan dengan orang yang mandi menggunakan air dingin. Karena, dengan suasana dingin bisa saja ada terrasa ngilu di badan dan tulang.
Meski begitu, sebenarnya tidak ada hubungan mandi malam dengan penyakit rematik. Hal ini didukung dengan tidak adanya penelitian yang menghasilkan kesimpulan demikian. Akan tetapi, dengan bertambahnya usia, seseorang memang terjadi penurunan kepadatan massa tulang.
Selain itu, cairan sendi pun mengalami perubahan komposisi sehingga hal tersebut akan menyebabkan keluhan nyeri tulang dan sendi yang disebut secara awam sakit rematik.
Mandi malam dengan air hangat pada dasarnya, tidak ada pengaruhnya terhadap kesehatan seseorang. Akan tetapi, jika dengan air dingin bisa saja dikhawatirkan terjadi vasospasme pada pembuluh darah yang bisa saja berakibat macam-macam, seperti serangan jantung koroner. Akan tetapi, perlu diingat, penelitian yang menegaskan mengenai hal tersebut belum pernah ada. Semoga penjelasan saya dapat membantu anda.

4 comments:

  1. TUH KAN BENER GAK ADA HUBUNGAN'Y . . . . TAPI KALO PENUAAN DINI BENER KAYA'Y , ,COZ W SERING , ,MERASA AGK TUAAN DIKIT FIK :D ^________^

    ReplyDelete
  2. hahahaha, hayooloohh nanti keripuuuttt >_____<" ngok :O

    ReplyDelete
  3. HAHAHAHAAI wenak aja , , , selalu di rawat ,,pke balsem lang :P
    SEKALI OLES LANGSUNG ILANG :D

    ReplyDelete