Wednesday, April 12, 2017

SAHABAT SUSAH SENANG? BENERAN ADA?

Assalamu'alaikum... Hay haayyyy semuanyaaa....😘

I'm back guys...

Yaaa setelah lama gak tumpahin keresahan dalam tulisan, kali ini kita bahas tentang SAHABAT yuk 😙😎


Kalian semua pasti punya SAHABAT dong ya? Sahabat baik, Sohib, Sahabat kentel, Sahabat deket apalah itu sebutannya, pasti punya dong yaa 2 atau 3 atau selebihnya. Yang tau luar dalem jelek bagusnya kita, yang gapake sungkan lagi kalo main kerumahnya..

Dan pastinya pernah dong ya terucap kata - kata "Kita susah seneng bareng ya guys, kalian itu sahabat terbaik gue sampai kapanpun... *bla bla*" 

TAPI NYATANYAAAAA.....


.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.




                  Maybe ya, itu terjadi hanya dalam waktu sebentar, biasanya persahabatan terdekat adalah di masa SMA atau Kuliah, di  masanya kalian yang selalu sama sama dengan tujuan sama dan kebiasaan yang sama, punya banyak waktu untuk menghabiskan waktu itu bareng bareng, keluh kesah dirasain bareng bareng, saling care satu sama lain meski terkadang di hiasi sedikit perselisihan.

                   Tapi setelah kalian lulus, dan punya lingkungan baru, apakah itu semua akan sama?
Secara realistis sudah pasti terlihat kedepan kita gaakan bisa sedekat dulu dengan sahabat baik kita, bahkan satu persatu sibuk dengan urusannya masing masing. Ada yang memang sudah merasa asik dengan hidupnya saat ini, ada juga yang merasa rindu dan kesepian ketika kehidupan tidak bersahabat dengannya dan sahabatnya tak pernah tau apa kegundahan yang sedang di rasa.




                 Singkat cerita pribadi gue tentang SAHABAT, gue punya 2 sahabat wanita sejak SMA, 3 tahun  kita sekelas dan melakukan berbagai hal seru sama sama, tapi setelah kita lulus, gue typical orang yang cukup introvert dan gak mudah dekat dengan oranglain apalagi memiliki sahabat baik. Gue ngerasa hidup gue sepi, jadi orang pendiam itu serba susah. 

             Apalagi kehidupan pribadi gue cukup menyakitkan untuk kalangan remaja labil menuju dewasa macam gue saat itu, berat rasanya tanpa ada sahabat gue, untuk bertemu mereka harus atur waktu ini itu untuk ketemu sekedar untuk cerita dan cari temen bersandar saat gue pengen nangis ngelepas frustasi gue.



            
            Sampai akhirnya gue merubah mindset kalau sebenarnya waktu sudah berputar ke masa dimana mereka sudah memilih jalan hidupnya masing masing, Semua kata susah senang bareng itu ya cuma sebatas kata, hidup mereka ya hidup mereka, hidup gue ya hidup gue, Gue susah ya tanggung aja sendiri, nangis aja dipojokkan kamar sendiri ye kan...

                 Gue pribadi pengen banget denger keluh kesah mereka, ngerangkul mereka saat sedih, tapi mereka sudah jadi wanita yang tegar dan gak pernah cerita apapun sama gue yang statusnya SAHABAT. So, sejak itu pun gue berfikiran bahwa SAHABAT itu cuma sebatas KATA atau NAMA. Bonusnya di moment tertentu kita bisa flashback saat kita meet up, have fun sesaat, setelah itu... KEMBALI LAGI PADA REALITA, kalau hidup cuma kita sendiri aja yang jalanin, sisanya cuma PEMANIS ^_^

Tapi, Walau bagaimanapun keadaannya, mereka tetap selalu special dalam hidup gue, sayang mutlak sama mereka💗💙💛💚




Coba ceritain dong persahabatan kalian seperti apaaa? 😘


No comments:

Post a Comment